Kamis, 29 Mei 2014

Peralatan masak dalam bahasa Jerman

Salah satu pesan saya untuk murid yang akan berangkat ke Jerman adalah belajar memasak. Kenapa? Karena harga masakan di Jerman cukup mahal dan menguras kantong mahasiswa. Tidak perlu masakan yang mewah a la Chef restoran, cukup yang sederhana saja. Sewaktu saya di Austria Oktober-November 2012, saya cukup "mabok" dengan pengeluaran makan dan minum saya, karena sekali makan, saya menghabiskan uang Rp 80 ribu-120 ribu rupiah. Dan kalau makan di luar, saya menghabiskan uang Rp 200 ribu sekali makan. Padahal yang dimakan cuma spaghetti atau pizza atau chicken wings. Memang sih porsinya besar, jadi kadang saya share dengan teman yang lain. 

Nah, berhubung tidak mungkin membawa alat masak, ada baiknya kita mengenal nama-nama peralatan makan Jerman. Supaya ketika di sana, agak lebih mudah mencari di toko. Paling tidak, ini akan membantu kita ketika membaca teks tentang Küche, atau membaca di majalah. Biasanya kalau belajar tentang kalimat passiv, contoh yang akan keluar adalah cara memasak makanan. Ini nama peralatan masak di Jerman. 



Selain mengenal nama-nama peralatan masak ini, kita juga bisa belajar mengenai komposita atau kata gabung. Dalam bahasa Jerman kita akan menemukan banyak kata gabung, biasanya terdiri dari dua kata, tetapi bukan tidak mungkin kita akan menemukan komposita yang terdiri dari tiga, empat bahkan lima kata. Nama lain dari komposita adalah "Zusammensetzung".

Pembentukan komposita bisa bermacam-macam, antara lain:

1. verben (kata kerja) + Nomen (kata benda)
das Hackbrett = talenan
berasal dari kata kerja 'hacken" (mencincang) dan kata benda 'das Brett' (papan)
Pola yang sama adalah das Hackmesser. 

2. kata benda + kata benda
der Flaschenöffner = pembuka botol
berasal dari kata benda 'die Flasche' (botol) dan kata benda 'der Öffner" (pembuka atau alat untuk membuka)
Pola yang sama adalah der Holzlöffel 

Karena komposita membentuk kata benda baru, maka kata benda tersebut harus memiliki artikel (der, die atau das). Artikel yang digunakan adalah artikel benda yang leyang letaknya paling akhir. Dalam mengartikan komposita dari bahasa Jerman ke dalam bahasa Indonesia membacanya dengan cara mundur. Misalnya 'das Hackmesser' yaitu pisau cincang atau pisau yang digunakan untuk mencincang.

Bagaimana dengan pola pembentukan kata komposita alat masak lainnya? Silahkan menjawabnya :D 

1 komentar: