Sabtu, 27 Desember 2014

Kleider machen Leute

Kleider machen Leute

Ini adalah peribahasa Jerman yang artinya pakaian menunjukkan seseorang, baik kualitas dirinya, pekerjaan, status sosial dan sebagainya.

Tanggal 25 Desember kemarin, alumni sebuah organisasi yg saya ikuti tahun 90-an kumpul dan semalam sebelumnya seorang senior mengingatkan saya dan yuniornya yang lain yang masih wara wiri di forum diskusi untuk berpakaian yang patut untuk menghormati si pengundang. Gak mesti mahal, yang penting patut dan sesuai dengan acara.
Saya pun menjawab dengan menunjukkan sejumlah foto saya di beberapa kegiatan kepada senior-senior di grup WA kami, pamer? He he he, iya, untuk menunjukkan bahwa saya paham dresscode.
Bertemu dengan presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam pembukaan Forum KPU se-ASEAN, Oktober 2012.
Saya mewakili KIPP Indonesia, LSM kepemiluan Indonesia. 
Ketika bertemu presiden SBY pada Oktober 2012 di Istana Negara dalam Forum KPU se-ASEAN, saya pakai suit (jas) lengkap. Dalam acara formal lain cukup pakai blus batik. Saya kan mewakili pimpinan organisasi saya di acara tersebut. Ada juga sih yang kelihatannya saltum (salah kostum), misalnya saya pakai Tshirt dan tamu-tamu lain pakai blus yang cowok pakai batik. Tetapi itu karena sebelumnya ada kegiatan yang berbeda. Untuk mengakalinya, saya biasanya selalu membawa selendang atau pashmina, agar street wearnya gak terlalu ketara banget. Kuliah, pakai Tshirt saja plus selendang atau pashmina. Maklum S-2, jangan terlalu santai banget. Saya gak pakai jeans lagi, bukan karena gak suka, tapi udah gak muat, he he he.
Saya dengan seorang teman Pakistan di Lahore, Pakistan, Mei 2013. Bersiap-siap menghadiri pesta di Konsulat Amerika. Saya menggunakan Shilwar Khamiz, pakaian khas Pakistan, tenunan di bagian dada merupakan tenunan khas suku Sindh, salah satu suku besar di Pakistan. 
  
Saya tentu saja paham, kenapa senior ini menyebut nama saya untuk mengingatkan mengenai tata krama berbusana. Pertama, karena dia merasa dekat dengan saya, jadi kemungkinan saya tersinggung lebih sedikit. Kedua, dia tahu kalau saya pasti paham siapa yang sebenarnya dia mau colek. Kalau kata Anas Urbaningrum, nabok nyilih tangan.... he he he.... Mau ngomelin orangnya langsung gak enak, jadi menyindir orang lain. 

Kalau mau ke mesjid, biasanya akan ada tulisan "Berpakaianlah sesuai dengan lingkungan masjid". Tentu tidak enak dilihat, ke mesjid tapi pakai celana pendek, khususnya perempuan. Saya kira tempat ibadah agama lain juga mewajibkan jemaat pengunjung untuk menggunakan pakaian tertentu dan mengharapkan pengunjung tidak menggunakan pakaian tertentu. 

Saya tanya senior saya ketika bertemu, siapakah yang dimaksud olehnya. Dia menyebutkan sebuah nama dan menjelaskan kenapa orang tersebut tidak maju dalam karirnya, padahal orang tersebut luar biasa cerdasnya: Karena dia cuek bebek dengan penampilannya agar selalu berkesan anak muda. 

Ukuran patut itu apa sih? Untuk orang Indonesia memakai  kemeja atau blus lengan pendek sudah termasuk patut. Sebaiknya lengan atas tidak terlalu terbuka, junkies (terlalu ketat), jika tidak berjilbab, rok sebaiknya minimal setinggi lutut, jangan lebih tinggi lagi, karena akan membuat si pemakai serba salah ketika duduk. Baik pria dan wanita sebaiknya memakai celana kain bukan jeans untuk keperluan kantor dan tidak memakai celana pendek meskipun selutut. Era batik menyebabkan pilihan baju lebih mudah lagi, karena dengan batik bisa masuk ke semua acara. 

Bagaimana dengan orang yang selalu berpakaian minimalis. Mungkin kebiasaannya, ya, tapi setahu saya, orang-orang umum dan pejabat lebih suka berhubungan dengan orang yang berpakaian tidak minimalis. Bahkan orang bule yang kelihatannya selalu berpakaian minimalis di Jakarta atau di Indonesia sebenarnya sangat memperhatikan dress code, lho. Umumnya, kita melihat para bule itu hanya memakai tank top dan celana pendek (perempuan) atau kaos dan celana pendek (laki-laki) karena mereka adalah turis jadi mereka sedang berada dalam suasana yang sangat santai sekali, lagipula Indonesia cukup panas untuk mereka yang temperatur di negaranya hanya 10-20 derajat. Tetapi karena saya sering bekerja dengan bule, mereka punya standar baju untuk bekerja dan bergaul yang kurang lebih sama dengan orang Indonesia. Kalau clubbing, baru mereka pakai baju yang minimalis. 

Ayo tampil keren dan patut, meski tidak harus mahal dan mewah, agar tidak saltum (salah kostum). Selain itu juga, memakai baju yang patut juga berarti kita menghargai diri kita sendiri. Selamat Akhir Pekan dan Akhir Tahun.

Kamis, 11 Desember 2014

Daftar Beasiswa Mancanegara

Guten Freitagmorgen,
Banyak yang bertanya ke saya mengenai beasiswa ke Jerman. Sejauh yang saya tau, beasiswa ke Jerman dari pemerintah Jerman hanya untuk S2 dan S3 itupun untuk pegawai negeri. Karena programnya adalah G to G atau Government to Government. Bukan untuk perorangan.


Ada juga lembaga Jerman yang memberi beasiswa. Setelah saya cek masing-masing lembaga, mereka berafiliasi dengan partai di Jerman dan tentu saja berharap penerima beasiswa akan mengikuti ideologi partai pemberi beasiswa tersebut. Kalau memang mau, silahkan. Nanti saya akan tuliskan, kalau saya sudah ada waktu. 

Tapi tidak usah takut, masih banyak beasiswa dari tempat lain, dari negara lain. Ini dia daftarnya.

List Pemberi Beasiswa
1. Australia Award Scholarship (http://australiaawardsindo.or.id)
2. LPDP Scholarship (http://www.beasiswalpdp.org/index.html)
3. DIKTI Scholarshi
p
a. Dalam Negeri (http://www.beasiswa.dikti.go.id/dn/)
b. Luar Negeri (http://beasiswa.dikti.go.id/ln/)
4. Turkey Government Scholarship (http://www.turkiyeburslari.gov.tr/index.php/en)
5. General Cultural Scholarship India (http://www.iccrindia.net/gereralscheme.html)
6. USA Government Scholarship
a. (http://www.aminef.or.id/index.php)
b. (http://www.iief.or.id)
7. Netherland Government Scholarship (http://www.nesoindonesia.or.id/beasiswa)
8. Korean Government Scholarship (http://www.niied.go.kr/eng/contents.do…)
9. Belgium Government Scholarship (http://www.vliruos.be/4273.aspx)
10. Israel Government Scholarship (http://www.mfa.gov.il/…/scholarships%20offered%20by%20the%2…)
11. Sciences Po France (http://formation.sciences-po.fr/…/the-emile-boutmy-scholars…)
12. Utrecht University Netherland (http://www.uu.nl/university/international-
students/en/financialmatters/grantsandscholarships/Pages/utrechtexcellencescholarships.aspx)
13. Prasetya Mulya Business School Indonesia (http://www.pmbs.ac.id/s2/scholarship.php?lang=ENG)
14. Brunei Darussalam Government Scholarship (http://www.mofat.gov.bn/index.php/announcement)
15. Monbugakusho Scholarship Japan (http://www.id.emb-japan.go.jp/sch.html)
16. Paramadina University Master Fellowship Indonesia (https://gradschool.paramadina.ac.id/…/paramadina-medco-fell…)
17. PPM School of Management Indonesia (http://ppm-manajemen.ac.id/beasiswa-penuh-s2-mm-reguler/)
18. University of Twente Netherland (http://www.utwente.nl/internationa…/scholarshipsandgrants/…/)
19. Sweden Government Scholarship (http://www.studyinsweden.se/Scholarships/)
20. Chinese Government Scholarship (http://www.csc.edu.cn/laihua/scholarshipdetailen.aspx…)
21. Taiwan Government Scholarship (http://www.studyintaiwan.org/taiwan_scholarships.html)
22. United Kingdom Government SCholarship (http://www.chevening.org/indonesia/)
23. Panasonic Scholarship Japan (http://panasonic.net/citizensh…/scholarships/…/requirements/)
24. Ancora Foundation Scholarship (http://ancorafoundation.com)
25. Asian Public Intellectuals Fellowship Japan (http://www.api-fellowships.org/body/)
26. AUN/SEED-Net Scholarship (http://www.seed-net.org/index.php)
27. Art Asia Major Scholarship Korea National University of Arts (http://eng.karts.ac.kr:81/karts/board/list.jsp?
c_no=003013002&bt_no=123&page=1&b_category=&b_categoryimg=&searchSelect=&keyword=&divisionSelect=&engNotice=engNotice)
28. Ritsumeikan Asia Pacific University Japan (http://www.apu.ac.jp/home/life/index.php?content_id=30)
29. Seoul National University Korea (http://en.snu.ac.kr/…/gradu…/scholarships/before-application)
30. DIKTIS Overseas Scholarship (http://www.pendis.kemenag.go.id/beasiswaln/)
31. Honjo International Scholarship Foundation Japan (http://hisf.or.jp/english/sch-f/)
32. IDB Merit Scholarship Programme for High Technology (http://www.isdb.org/irj/portal/anonymous…)
33. International HIV & Drug Use Fellowship USA (http://www.iasociety.org/fellowship.aspx)
34. Nitori International Scholarship Foundation Japan (http://www.nitori-shougakuzaidan.com/en/)
35. School of Government and Public Policy Indonesia (http://sgpp.ac.id/pages/financial-conditions)
36. Inpex Scholarship Foundation Japan
37. Asia University Taiwan (http://ciae.asia.edu.tw/AdmissionsScholarship.html)

38. Macquaire University Australia (http://www.mq.edu.au/…/macquarie_university_international_…/)
Kalau mau kuliah ke Jerman (dengan biaya sendiri tentunya) atau kursus bahasa Jerman, silahkan hubungi kami di Lado Educare. Telp nya 021-251 1535. Juga bisa bertemu pak Yanuar HP 0815 8489 0000, atau saya 0858 1122 7868 (ibu Pipit).


Minggu, 09 November 2014

Buku Latihan Bahasa Jerman terbaru dari Penerbit Pons

Ada buku latihan baru dari Penerbit Pons, tetapi sayangnya ditujukan untuk A2 hingga B2 saja. Untuk latihan A1, saya pernah memuatnya di blog ini juga. 

Isinya variatif, dari das Verb (kata kerja), Substantive (kata benda), Artikelwörter und Pronomen (artikel [der,die,das] {ein, eine, einen dst]), der Satzbau im Hauptsatz (menyusun kalimat utama).

Penerbit Pons dari dulu terkenal untuk latihan grammatik dengan menggunakan istilah-istilah gramatik, sehingga untuk yang tidak biasa dengan istilah gramatik, agak menyulitkan. Sejauh ini blog saya menggunakan istilah gramatik dalam menjelaskan satu Grammatikpunkt atau poin-poin tata bahasa. Tetapi, saya usahakan penjelasannya tidak terlalu linguistik atau tata bahasa baku. Tetapi kalau masih sulit dipahami, memang perlu latihan dari bermacam-macam sumber, salah satunya buku ini. 
   

Buku Latihan dari Penerbit Pons

Penjelasan dalam buku ini ditulis dalam bahasa Jerman, jadi pembelajar mesti rajin buka kamus :D Atau lihat di blog saya, kalau memang sudah saya buat dan jelaskan. Nanti akan saya bahas penjelasan tata bahasanya, biar nyambung dan tidak menyulitkan. Setelah penjelasan mengenai satu Grammatikpunkt, ada latihan soal terkait.

Harga bukunya Rp 105.000,- di luar ongkos kirim. Kirimnya pakai JNE, kalau Jabodetabek ongkos kirimnya Rp 8 ribu, tiba 1-2 hari. Saya bisa dihubungi di 085811227868 (jangan SMS, ya), ada BB 27ec901c dan WA 0812 8115 0858. Kalau pakai BB dan WA kan gratis :D

Selasa, 21 Oktober 2014

Video "Guten Tag" dari Youtube

Banyak yang minta kalau bisa di blog ini ada audio bagaimana cara mengucapkan kata-kata atau kalimat dalam bahasa Jerman. Saya pernah mencoba membuat video, tapi sepertinya gak sukses. Dan setelah itu, belum coba-coba lagi. Tadi pagi saya menemukan video ini di youtube, lumayan bagus, sederhana dan mudah dimengerti, meski singkat dan tidak lengkap. Lumayanlah untuk belajar sedikit-sedikit. 


silahkan berlatih....

Selasa, 23 September 2014

Dicari guru les privat bahasa Jerman

Saya mohon maaf kepada mereka yang mau belajar bahasa Jerman dengan saya, karena belum bisa memenuhi permintaan untuk datang ke rumah, termasuk mengirim guru lain ke rumah atau ke kantor. Jadwal saya makin lama makin padat, demikian juga guru-guru di tempat kami. 

Karena itulah, berhubung banyaknya permintaan untuk les privat, di mana guru datang ke rumah atau kantor, maka Lado Educare membuka lowongan guru les privat bahasa Jerman.

Saya sedang mengajar kelas A-1 di Lado Educare

Syarat-syaratnya lulusan S-1 jurusan bahasa Jerman, memiliki sertifikat bahasa Jerman minimal B1, punya pengalaman mengajar bahasa Jerman, lebih baik lagi jika sudah biasa dengan buku Studio d A1. Kalau belum pernah mengajar dengan buku STudio akan kami training. Lokasi rumah bisa di mana saja, karena lokasi rumah siswa biasanya menyebar di Jakarta dan sekitarnya. 

Jika tertarik dan memenuhi syarat, kirimkan lamaran Anda beserta CV dan fotokopi ijazah S-1 dan sertifikat bahasa Jerman ke 

Ibu Pipit Apriani
Lado Educare
Gd. Arthaloka, lantai 7, suite 710
Jl. Jend. Sudirman, Kav 2, Jakarta Pusat

Nanti Anda akan kami hubungi. Dan mohon tidak datang langsung ke kantor kami, tetapi cukup mengirimkan lamaran saja via pos. Jangan lupa no kontak yang bisa dihubungi, ya. 

  

Jumat, 27 Juni 2014

Sertifikat C 1 dan C2 palsu

Beberapa hari lalu, saya ke Goethe-Institut Jakarta dan melihat pengumuman ini, yaitu pemalsuan sertifikat C1 dan C2 yang dilakukan oleh (calon) mahasiswa Indonesia. 



Selalu saja ada orang yang mau main pintas yang akhirnya merugikan tidak hanya diri sendiri, tetapi juga orang lain termasuk mahasiswa dan calon mahasiswa yang akan kuliah di Jerman. 

Kalau cuma bikin sertifikat apapun, gampang banget. Photoshop dan sejumlah program komputer lainnya untuk mengutak atik sertifikat atau foto banyak bertebaran. Yang sulit sekaligus mudah mendeteksinya adalah kemampuan si pemilik sertifikat dalam menguasai bahasa Jerman. Orang yang mendapatkan sertifikat C1 dan C2 berarti kemampuan bahasa Jerman orang tersebut sudah hampir sama atau mendekati dengan penutur asli. Nah, dengan demikian, akan cepat ketahuan keaslian sertifikatnya kalau menunjukkan kepemilikan sertifikat C1 tapi bicaranya masih a e o.


Pengumuman Sertifikat C1 Palsu  

Saya sendiri baru memiliki sertifikat ZMP yang setara dengan B2, itupun puluhan tahun yang lalu. Kalau saya jadi melanjutkan S3 ke Jerman, maka saya harus memperbaharuinya. Untuk kuliah S2 dan S3, yang bukan berbahasa Jerman, harus ikut ujian DAF yang setara dengan ujian B2 ke atas. Beberapa hari lalu, saya dikirimi informasi beasiswa riset PhD (S-3)dari sebuah lembaga akademis di Jerman dan salah satu syaratnya adalah sertifikat C1. Wah,makin semangat deh belajar bahasa Jerman ke level yang lebih tinggi.  

Pengkriteriaan jenjang mulai dari A1 hingga C2 dibuat oleh sejumlah besar profesor dan ahli bahasa se-Eropa selama bertahun-tahun. Jadi kalau orang Indonesia apalagi masih berstatus mahasiswa mau main-main dengan berbagai sertifikat palsu, ancaman tidak bisa kuliah di Jerman seumur hidup adalah sesuatu yang patut. 

Kamis, 29 Mei 2014

Peralatan masak dalam bahasa Jerman

Salah satu pesan saya untuk murid yang akan berangkat ke Jerman adalah belajar memasak. Kenapa? Karena harga masakan di Jerman cukup mahal dan menguras kantong mahasiswa. Tidak perlu masakan yang mewah a la Chef restoran, cukup yang sederhana saja. Sewaktu saya di Austria Oktober-November 2012, saya cukup "mabok" dengan pengeluaran makan dan minum saya, karena sekali makan, saya menghabiskan uang Rp 80 ribu-120 ribu rupiah. Dan kalau makan di luar, saya menghabiskan uang Rp 200 ribu sekali makan. Padahal yang dimakan cuma spaghetti atau pizza atau chicken wings. Memang sih porsinya besar, jadi kadang saya share dengan teman yang lain. 

Nah, berhubung tidak mungkin membawa alat masak, ada baiknya kita mengenal nama-nama peralatan makan Jerman. Supaya ketika di sana, agak lebih mudah mencari di toko. Paling tidak, ini akan membantu kita ketika membaca teks tentang Küche, atau membaca di majalah. Biasanya kalau belajar tentang kalimat passiv, contoh yang akan keluar adalah cara memasak makanan. Ini nama peralatan masak di Jerman. 



Selain mengenal nama-nama peralatan masak ini, kita juga bisa belajar mengenai komposita atau kata gabung. Dalam bahasa Jerman kita akan menemukan banyak kata gabung, biasanya terdiri dari dua kata, tetapi bukan tidak mungkin kita akan menemukan komposita yang terdiri dari tiga, empat bahkan lima kata. Nama lain dari komposita adalah "Zusammensetzung".

Pembentukan komposita bisa bermacam-macam, antara lain:

1. verben (kata kerja) + Nomen (kata benda)
das Hackbrett = talenan
berasal dari kata kerja 'hacken" (mencincang) dan kata benda 'das Brett' (papan)
Pola yang sama adalah das Hackmesser. 

2. kata benda + kata benda
der Flaschenöffner = pembuka botol
berasal dari kata benda 'die Flasche' (botol) dan kata benda 'der Öffner" (pembuka atau alat untuk membuka)
Pola yang sama adalah der Holzlöffel 

Karena komposita membentuk kata benda baru, maka kata benda tersebut harus memiliki artikel (der, die atau das). Artikel yang digunakan adalah artikel benda yang leyang letaknya paling akhir. Dalam mengartikan komposita dari bahasa Jerman ke dalam bahasa Indonesia membacanya dengan cara mundur. Misalnya 'das Hackmesser' yaitu pisau cincang atau pisau yang digunakan untuk mencincang.

Bagaimana dengan pola pembentukan kata komposita alat masak lainnya? Silahkan menjawabnya :D